Instagram

Sunday, December 9, 2012

Ujian Hati.


Aku belajar benda baru. 

People do change. And there are only two ways of changing. Better or worse. 

Juga beberapa spesies manusia.
Cakap, tahu dan buat.
Cakap, tahu tapi tak buat.
Tak cakap, tahu dan buat.
Tak cakap, tak tahu, tak buat. 
Paling sadis if...
Cakap banyak, tahu banyak, berlagak pun banyak, tapi hapa pun tak buat. 

Tanpa menuding jari ke arah sesiapa, dan hanya bercakap dengan sliding door sambil menaip. 

IF you really wish that someone would understands you, then tell 'em. If you keep silent and doing things on your own, then you should just stop dreaming of others would understand you. AND, if you are not thinking to be good to specific person, then don't. So, don't be fake, don't be hypocrite  Because you'll look extremely pathetic. And you just exposed it. 

As if being kind to someone and when the opportunities come, you stabbed them without mercy. 

Berdepan dengan seseorang yg nampak lemah di depan kau mungkin menimbulkan rasa sedikit hebat dalam diri kau. Tanpa kau sedari orang di hadapan kau yg kelihatan pengecut dan lemah adalah orang yg selalu merasa kasihan kepada kau tapi tidak menunjukkan hanya kerana sebab untuk menjaga hati. Dan kelemahan lahiriah dia menyebabkan alahai sukarnya nak keluarkan kata 'maaf', 'terima kasih', zahirkan sayang, atau prihatin.


People, be honest. Make yourself useful. Consider others. Allah dah pesan suruh jaga hati baik-baik. So, jagalah, kan? 

Bilamana kau mula meninggi, dan meletakkan orang yg menyayangi kau pada serendah2 tempat pada hati kau, dan tak berniat utk menjaga hati yg dah kau sakiti, ingatlah yg kau juga akan diletakkan pada serendah2 tempat dalam hati orang yg kau sayang, dan masa tu, kau tahu yg dia tak mampu untuk jaga hati kau lagi. 


Aku cuba memberitahu diri aku,
Tempat aku duduk adalah tempat menuntut ilmu,
Diri aku sendiri aku gelar pengejar ilmu,
Hati aku meronta diminta diisikan ilmu,
Akal aku bekerja keras untuk memahami ilmu,
Kaki aku melangkah untuk dapatkan ilmu,
Tangan yg menulis, tulisan ilmu,

Nikmat Allah tu luas. Rezeki Allah tu luas. Kenapa takut habis rezeki? Kenapa takut lambat dapat rezeki? Allah dah janjikan ada rezeki untuk hambaNya yg ada usaha,doa dan tawakal. Kenapa? Masih ragu-ragu dengan rezeki yg Allah nak bagi? Kalau bukan di dunia, akhirat kan ada. Dunia ni cuma R&R nak pergi akhirat.

Tak ada salahnya kau buka minda dan masuk ke peluang yg rezekinya lebih lumayan. Tapi perlukah sampai mengorbankan prioriti utama? Perlukah sampai mengorbankan hati-hati yg lain? Perlukah sampai mengeraskan hati sendiri? Perlukah sampai mengkritik mereka yg kononnya jumud? Perlukah menjadi orang lain? Perlukah terlalu taksub? 

Sahabat, sampai mana tahap pun kau merendahkan orang, ingatlah yg Allah Maha Tinggi Maha Agung Maha Besar, Besar mana hasilnya, semua dari Allah. Jadilah manusia yg bersyukur. Dan berhentilah mempersoal jawapan Allah. 

Kalau istikharahnya meminta jawapan, maka terimalah dengan redha jawapannya. Sebab memang itulah jalan yg Allah bagi. 
Tapi kalau istikharahnya meminta ditunjukkan jawapan yg diingini, maka kau sebenarnya menyempitkan pilihan yg ada, dan jawapan kau sendiri. 
Orang yg fokus pada sesuatu perkara susah nak ambil perhatian pada apa yg berlaku di sekeliling. Macam istikharah, kalau kau fokus untuk nak jawapan yg kau memang nak, but it turns sebaliknya, kau  akan susah nak adapt dengan perkara lain dan pilihan lain. 

Aku bukan alim ulama nak cerita pung pang pung pang tentang kehidupan memandangkan kehidupan aku sendiri kadang2 huru hara jugak. Cuma nak bagi peringatan untuk diri aku sendiri. Kadang2 aku selalu lupa yg Allah selalu ada untuk tolong aku. Allah selalu ada untuk bawa aku dekat dengan Dia. Cuma aku je yg kufur nikmat. Aku je yg bodoh sombong. Aku je yg tak tau diuntung. Sedangkan aku tahu, umpamanya kalau aku berjalan melangkah mendekati Allah, Allah datang pada aku umpama berlari. 



Ujian2~~~
Aku tak tahu tentang banyak perkara. Tapi aku tahu yg Allah dah bagi yg terbaik untuk aku sepanjang aku hidup, untuk aku jadi hamba yg tahu bersyukur, tahu usaha, dan tahu berserah. 

Aku manusia lemah yg masih belajar untuk hidup. Sebab aku takut aku tak tahu dan tak dapat nak bawa apa2 bekalan untuk hari esok dan seterusnya sampai ke akhirnya. 

Allah boleh tolong, itu pasti. Doa. Itu prioriti, itu senjata. 



---Aku takkan ambil tahu tentang masalah yg aku sedang hadapi sekarang. Bukan mengelak. Tapi aku yakin, inilah cara untuk aku hadapi masalah ni. Since the other party decides to act nothing, even make me like a puppet who's being self-delusion about the problems, so I'll fight. I'm not going create more troubles so I'll let it be. 

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...